''::Laa Izzata Illa Bil Islam::Wala Islama Illa Bi Syariah::Wala Syariata Illa Bi Daulah::"




Monday, May 31, 2010

Sultan Muhammad Al-Fateh



HADIS RASULLAH SAW TENTANG PEMBEBASAN CONSTANTINOPLE


Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……” (Hadis riwayat Imam Ahmad)
Umat Islam telah berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Uthmaniyah. Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ maka beliau menjawab, “Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”. Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw. Akhirnya,hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fateh, khalifah ke-7 Kerajaan Uthmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya. Siapakah Sultan Muhammad Al Fateh? Apakah kehebatan beliau dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan “sebaik-baik tentera” di dalam hadis tersebut.





PENGENALAN



Baginda dilahirkan pada 29 Mac 1432 Masihi di Adrianapolis (sempadan Turki - Bulgaria). Walau bagaimanapun, sejarah hidup Baginda sebenarnya telah bermula hampir 800 tahun sebelum kelahirannya kerana telah disebut sebagai “sebaik-baik raja” di dalam Hadis tadi. Baginda juga dikenali dengan gelaran Muhammad Al Fatih kerana kejayaannya membebaskan Constantinople. Baginda menaiki takhta ketika berusia 19 tahun dan memerintah selama 30 tahun (1451 - 1481). Baginda merupakan seorang negarawan ulung dan panglima tentera agung yang memimpin sendiri 25 kempen peperangan. Baginda mangkat pada 3 Mei 1481 kerana sakit gout. Ada ahli sejarah berpendapat Baginda mangkat diracun.
PENDIDIKAN


Baginda menerima pendidikan yang menyeluruh dan bersepadu. Di dalam bidang keagamaan, gurunya adalah Syeikh Shamsuddin Al Wali dikatakan dari keturunan Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq ra. Di dalam ilmu peperangan pula, Baginda diajar tentang taktik peperangan, memanah dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera. Di dalam bidang akademik pula, Baginda adalah seorang cendekiawan ulung di zamannya yang fasih bertutur dalam 7 bahasa iaitu Bahasa Arab, Latin, Greek, Serbia, Turki, Parsi dan Hebrew.


Di dalam bidang Ilmu Pemerintahan pula, ayahanda Baginda , Sultan Murad II, dengan tujuan mendidik, semasa pergi bersuluk ke Pulau Magnesia, telah melantik Baginda yang baru berusia 12 tahun memangku jawatan Khalifah. Dalam usia semuda ini Baginda telah matang menangani tipu helah musuh.


KEPERIBADIAN


Baginda sentiasa bersifat tawadhu’ dan rendah diri . Semasa membina Benteng Rumeli Hissari, Baginda membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulama-ulama dan menteri-menteri terpaksa ikut sama bekerja. Baginda seorang yang sentiasa tenang, pendiam, berani, sabar, tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan. Baginda sangat cintakan ulama dan selalu berbincang dengan mereka tentang permasalahan negara.


PERSIAPAN AWAL MEMBEBASKAN CONSTANTINOPLE


Selama 2 tahun selepas menaiki takhta, Baginda mengkaji pelan Kota Costantinople setiap malam bagi mengenal pasti titik kelemahannya. Baginda juga mengkaji sebab-sebab kegagalan kempen-kempen terdahulu serta berbincang dengan panglima-panglima perangnya tentang tentang strategi yang sesuai untuk digunakan. Baginda mengarahkan dibina peralatan perang termoden seperti meriam besar yang boleh menembak bom 300 kg sejauh 1 batu. Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Constantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit.


Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildirim dahulu. Benteng ini mengawal rapi kapal-kapal yang melintasi Selat Bosphorus. Perjanjian damai dibuat dengan pihak Wallachia, Serbia dan Hungary untuk memencilkan Constantinople apabila diserang nanti. Baginda membawa bersama para ulama dan pakar motivasi ke medan perang bagi membakar semangat jihad tenteranya.


Sebaik sahaja menghampiri dinding kubu Kota Constantinople, Baginda mengarahkan dilaungkan Azan dan solat berjemaah. Tentera Byzantine gentar melihat 150,000 tentera Islam bersolat di belakang pemimpin mereka dengan laungan suara takbir memecah kesunyian alam.


MELANCARKAN SERANGAN KE ATAS CONSTANTINOPLE


Setelah segala persiapan lengkap diatur, Baginda menghantar utusan kepada Raja Bizantin meminta beliau menyerah. Keengganan beliau mengakibatkan kota tersebut dikepung. Pada 19 April 1453, serangan dimulakan. Kota tersebut hujani peluru meriam selama 48 hari. Setengah dinding luarnya rosak tetapi dinding tengahnya masih teguh.


Seterusnya Baginda mengarahkan penggunaan menara bergerak yang lebih tinggi dari dinding kubu Byzantine dan memuatkan ratusan tentera. Tentera Byzantin berjaya memusnahkan menara tersebut setelah ianya menembusi dinding tengah kubu mereka. Bantuan Dari Pope Vatican Pope di Rome menghantar bantuan 5 buah armada yang dipenuhi dengan senjata dan tentera. Perairan Teluk Golden Horn direntang dengan rantai besi untuk menghalang kemaraan armada Uthmaniyah.Ini menaikkan semula semangat tentera Bizantin.


Keesokan paginya, mereka dikejutkan dengan kehadiran 72 buah kapal perang Uthmaniyah di perairan Teluk Golden Horn. Ini adalah hasil kebijaksanaan Baginda mengangkut kapal-kapal ke atas gunung dan kemudian diluncurkan semula ke perairan Teluk Golden Horn. Tektik ini diakui sebagai antara tektik peperangan (warfare strategy) yang terbaik di dunia oleh para sejarawan Barat sendiri. Kapal-kapal itu kemudiannya membedil dinding pertahanan belakang kota. Kapal-kapal perang tentera Byzantin habis terbakar kerana bedilan meriam Uthmaniyah.


Pertahanan Byzantin menjadi semakin lemah. Baginda mengambil kesempatan pada malamnya dengan memberikan semangat kepada tenteranya serta mengingatkan mereka kepada Hadis Rasulullah saw dan bersama-sama berdoa kepada Allah swt.


Keesokan paginya tentera Uthmaniyah cuba memanjat dinding dalam kubu dengan tangga dan cuba merobohkannya dengan lastik besar. Tentangan sengit pihak Byzantin menyebabkan ramai yang syahid. Baginda memerintahkan tenteranya berundur dan bedilan meriam diteruskan sehingga tengahari.Pengepungan selama 53 hari tanpa sebarang tanda-tanda kejayaan telah menimbulkan rasa bosan dan menghilangkan keyakinan tentera Baginda.


Pada saat yang genting ini Baginda berucap menaikkan semangat tenteranya,“Wahai tenteraku, aku bersedia untuk mati di jalan Allah. Sesiapa yang mahu syahid ikutlah aku!”. Mendengarkan itu, Hasan Ulubate, salah seorang tentera Baginda mengetuai sekumpulan kecil 30 tentera membuka dan melompat masuk ke dalam kubu musuh lantas memacak bendera Islam di situ. Mereka kesemuanya gugur syahid setelah dihujani anak panah musuh. Kemudian tentera-tentera Islam menyerbu bertali arus menembusi barisan pertahanan Byzantin sambil melaungkan kalimah Allahu Akbar.


Pada 29 Mei 1453, Kota Constantinople jatuh ke tangan Islam. Baginda menukar namanya kepada Islambol (Islam keseluruhan) . Gereja Besar St Sophies ditukar kepada Masjid Aya Sofiya. Baginda dengan tawadhuknya melumurkan tanah ke dahinya lalu melakukan sujud syukur. Semenjak peristiwa inilah Baginda diberi gelaran “Al Fateh” iaitu yang menang kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.






SEBAIK-BAIK RAJA DAN SEBAIK-BAIK TENTERA


Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, “Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”. Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu. Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”. Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam hadisnya itu.



Sumber: www.iluvislam.com

jaga 7 sunnah Rasulullah


Bersama kita pelihara dan jaga 7 sunnah rasul.


<1> Pertama: Solat tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.





<2> Kedua: Membaca Al-Qur'an sebelum terbit matahari. Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur'an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.


<3> Ketiga: Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu shubuh. Sebelum melangkah ke mana pun langkahkan kaki ke masjid, kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.


<4> Keempat: Jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.


<5> Kelima: Jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.


<6> Keenam: Jaga wudhuk terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhuk. Kata khalifah Ali bin Abu Thalib, "Orang yang selalu berwudhuk senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia ya Allah".


<7> Ketujuh: Amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.



Zikir adalah bukti syukur kita kepada Allah. Bila kita kurang bersyukur, maka kita kurang berzikir pula, oleh kerana itu setiap waktu harus selalu ada penghayatan dalam melaksanakan ibadah ritual dan ibadah ajaran Islam lainnya. Zikir juga merupakan makanan rohani yang paling bergizi, dan dengan zikir berbagai kejahatan dapat ditangkal sehingga jauhlah umat manusia dari sifat-sifat yang berpangkal pada materialisme dan hedonisme.

Sunday, May 30, 2010

perihal muslimah vs kehormatan

بسم الله الرحمن الرحيم





Assalamu'alaikum whai kaum Hawa...moge brada d bwh naungan ALLAH slalu..skdr

prkongsian n tgurn ye..hm,bg ana xmolek sngt upload gmbr besaq2 lam fbook tu or d

mne2 jep.Wlaupun mngikut ssetngah mazhb wjah tu bknnye aurat,tp pasti dn pasti

akn mngundng fitnah.Mngkin gmbr yg terpamer tu mnybbkn rsa klainan d jwa sseorng

yg brnama llaki..lbih2 lg d dunia IT ni..mreka bley je edit2 gmbr tu mlalui photoshop

dll,sdah tntu niat mreka bruk.tp kalau niat kta cuma ntk brkongsi,tnpa kta sdar

mengjak fitnah bertndang,so..be alert!!


Ape tjuan kta mnutup aurat?Bknkah khendk syariat dn ingin mntup aurat dr pndngn

orng lain kpdamu???Skiranya niat Hawa ntk brkongsi dngn rkan muslimah,lkukn scra

trtutup ye..Ingat!!wjh tu..anugerah Allah.Anugerh Allah tu hnya lyak dilihat berkali2

oleh yg lyk jep...nway,maaf bnyak2 deh lau trlbih kta or mngkin trasa..niat ana bkn nk

mngaibkn or mnjtuhkn mruah Hawa...skdr ingtn ssama muslim.ni bukan bermakna

ana x mmbuat kesalhn dn kesilpn.Sudah menjdi fitrah mnusia ntk membuat

kkhilafan,dn menjdi fitrah mnusia jga ntk insaf dn brtaubt...

ana dhoif wa jahil jiddan.Sesungguhnya ape yg baik tu dtng dr Allah S.W.T dn yg

bruk dn kelemahn tu dtng dr ana sendiri…sme2 ledakkn tarbiah~jazakillah..



Brikut ana nk kongsikn ntk setkan PRIVACY SETTING d facebook....sila follow step by step ow!!


(1) Untuk set supaya orang lain tidak boleh melihat gambar atau video yang ditag oleh orang lain.

(a) Pergi ke Account, dan klik Privacy Settings (rujuk gambar)

(b) Kemudian, klik pada Profile Information

(c) Seterusnya, lihat sebelah kanan Photos and Videos of Me. Ikut urutan klik ke 4 dan 5 untuk edit setting.

(d) Klik pada Only Me. Seterusnya klik pada Save Settings. Selesai :)

(2) Untuk set supaya hanya orang tertentu sahaja yang boleh lihat gambar2 yang kita upload.

- Contohnya seorang muslimah mengupload gambar-gambarnya serta teman dan hanya ingin berkongsi gambar tersebut dengan beberapa orang rakan muslimahnya.

(a) Di bahagian Privacy Settings, lihat sebelah kanan Photo Albums. Klik pada Edit Settings.

(b) Seterusnya, kita akan dibawa ke senarai album yang ada di dalam akaun Facebook kita. Klik mengikut urutan untuk edit & customize.

(c) Klik mengikut urutan 4, 5 & 6 seperti gambarajah di bawah. Pada langkah ke-5, kita boleh memilih beberapa nama pengguna Facebook. Langkah ini dapat menyekat orang lain dari melihat gambar-gambar yang diupload, tetapi hanya orang tertentu sahaja boleh melihatnya.


Mudah-mudahan kehormatan dn maruah kaum Hawa akan lbih trjaga...insya'ALLAH~


Friday, May 28, 2010

Masjid Kini Sudah Hilang Fungsi Sebenarnya Tanpa Khilafah



France’s biggest mosque
Di Tengah-Tengah Larangan Burqa, Masjid Terbesar di Perancis Mula Dibangun

Meskipun masih dilanda kontroversi tentang larangan hijab, umat Islam Perancis dapat bernafas sedikit kerana masjid terbesar akan dibangunkan di Marseille. Acara peletakan batu pertama pembangunan masjid itu dihadiri oleh para pemuka agama Islam di Perancis serta para pegawai kerajaan Perancis.

Marseille merupakan kota kedua terbesar di Negara Menara Eiffel itu, dengan jumlah warga muslimnya sekitar 250,000 orang. Pembangunan masjid di Marseille, bukan hanya akan menjadi masjid terbesar tapi juga akan menjadi simbol Islam di tengah masyarakat moden Perancis.

Dengan dibangunkannya masjid itu, masyarakat Islam di Marseille tidak perlu lagi melaungkan azan salat jamaah di ruang-ruang bawah tanah, tempat-tempat sewaan atau garaj. Uniknya, masjid di Marseille akan dilengkapi dengan menara setinggi 25 meter, mengingatkan kepada beberapa negara Eropah yang kebelakangan ini sangat menentang pembinaan menara masjid.

Kompleks masjid terdiri dewan utama untuk solat yang mampu menampung sekitar 7,000 orang, ruang perpustakaan, ruang kelas untuk belajar Al-Quran, restoran dan kantin. Pembangunan masjid ini dijangka selesai pada tahun 2012.

Masjid Marseille adalah hasil dari perjuangan umat Islam di Perancis yang sudah selama 60 tahun mengidamkan pembangunan masjid raya di negeri itu. Perjuangan itu menampakkan kejayaannya pada tahun 2001, di mana Jean-Claude Gaudin mendukung rencana pembangunan projek masjid dengan pembiayaan sebanyak 27 juta dollar AS. Gaudin berpendapat, dengan mendukung pembangunan masjid baru ini akan membantu meningkatkan integrasi masyarakat umat Islam ke dalam masyarakat Perancis.

"Masjid ini adalah wajah Islam yang nyata di Perancis, sebuah pengakuan bahawa masyarakat Islam memiliki status yang sama dengan penganut agama Katolik dan penganut agama lainnya di negeri ini," kata Nourredine Cheikh, presiden kesatuan yang mendukung kempen pembangunan masjid besar di Perancis.

Warga muslim Perancis menyambut gembira pelaksanaan pembangunan masjid di Marseille. "Kami sangat bahagia, masjid itu akhirnya menjadi kenyataan. Masjid ini akan membantu meredam mereka yang selama ini takut pada agama Islam," kata Salima Bassousilia, seorang warga muslim Perancis.

Masjid di Marseille ini tidak akan menlaungkan suara azan dengan pembesar suara, tapi akan menyalakam lampu yang akan berkelip lima kali untuk menandakan masuknya waktu salat. Cheikh, muslim Perancis kelahiran Algeria yang merupakan seorang usahawan berharap negara-negara seperti Arab Saudi dan Malaysia serta negara-negara di Afrika mampu untuk memyumbangkan dana pembangunan masjid itu. (ln/ CNA)

Sumber: eramuslim.com

Apa yang ada pada masjid terbesar tanpa naungan negara Khilafah?

Sesetengah umat Islam mempunyai pendapat bahawa pembinaan dan pencantikkan masjid menjadi bukti teguhnya Islam di sesebuah negara, sehingga para pelancong asing yang melawat negara tersebut tidak ketinggalan menziariahi masjid-masjid yang pembinaannya menelan berjuta-juta ringgit.

Namun begitu, secara realitinya, fungsi masjid di zaman ini telah disempitkan hanya kepada amalan ibadat. Di kebanyakan masjid kita melihat kaum Muslimin dilarang berbincang tentang permasalahan umat Islam. Sama sepertimana penganut agama Kristian yang menunaikan ibadat mereka di dalam gereja atau penganut agama Yahudi beribadat di dalam biara mereka, umat Islam sekarang ini berbangga dengan masjid-masjid yang menelan berjuta-juta ringgit yang dihiasi dengan berbagai corak dan lambang seolah-olah kebesaran, keagungan dan identiti umat Islam terletak pada struktur dan kecantikan corak yang terdapat pada masjid tersebut. Namun amat menyedihkan apabila di tempat-tempat di mana masjid-masjid ini dibina, hukum shara’ yang menjadi sepatutnya menjadi identiti umat Islam dan bukti perlaksanaan Islam di kawasan tersebut, dilupakan. Abu Daud meriwayatkan bahawa Ibnu Abbas telah mengatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda “Aku tidak diarahkan untuk menghiasi masjid. Dan kamu akan menghiasi masjid-masjid sebagaimana kaum Yahudi dan Nasrani”. Dan dari Anas bin Malik r.a. bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Tidak berlaku (terjadi) hari Qiamat sehingga umat ku bermegah-megah (dengan binaan) masjid" [H.R. Abu Daud)]

Masjid yang pertama didirikan oleh Rasulullah SAW di Madinah hanya dibina dengan menggunakan pelepah tamar sahaja. Namun begitu, masjid tersebut menepati fungsinya sebagai sebuah masjid di dalam Islam. Masjid yang dibina oleh Rasulullah (SAW) di Daulah Islam di Madinah itu yang tidak menelan berjuta-juta ringgit sepertimana masjid sekarang dengan hiasan dan corak yang bermacam-macam, tetapi menjadi pusat di mana Rasulullah (SAW) dan para sahabatnya merancang perluasan dakwah Islam di seluruh tanah Arab dan sentiasa menjadi pusat untuk membincangkan dan memerhatikan keadaan terkini dan permasalahan umat Islam.

Hanya di dalam Daulah Khilafah sahaja peranan masjid yang sebenarnya dapat dikembalikan, di mana nama Allah dan Hukum Allah diperjuangkan dan permasalahan umat Islam dapat dibincangkan dan diperhatikan. Masjid bukan sahaja bukan sahaja menjadi tempat menunaikan amal ibadat khusus, namun ia merupakan pusat aktiviti sosio-politik kaum Muslimin.

Marilah kita sama-sama memperingati diri kita dengan amaran daripada Hadis Rasulullah berkenaan dengan peristiwa-peristiwa buruk yang akan menimpa umat Islam. Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah SAW; "Sudah hampir sampai suatu masa di mana tidak tinggal lagi daripada Islam ini kecuali hanya namanya, dan tidak tinggal daripada Al-Quran itu kecuali hanya tulisannya. Masjid-masjid tersergam indah, tetapi ia kosong daripada hidayah. Ulama yang ada adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah naungan langit. Dari mereka berpunca fitnah, dan kepada mereka fitnah ini akan kembali". [H.R. al-Baihaqi]

Wa Allahu A’lam

Thursday, May 27, 2010

aDe ApE NgAn kAsUt CrOcS???!!!



Design yang menarik, selesa, ringan, serbaguna, warna yang pelbagai menjadikan Crocs menjadi pilihan ramai...
Baik mereka itu bayi kecil yang baru bertatih berjalan, kanak-kanak yang sedang aktif dalam dunia upin ipinnya, remaja belasan tahun, para belia, bahkan golongan veteran sekalipun mengenakan Crocs.
Namun tidak disedari musibah yang menanti Ummat Islam di sebalik kasut ini...
ayuh kite bace artikel ni sampai abes tuk tau pe yg selanjutnya..


Bagaimana Kasut Crocs yang menjadi alas kaki paling popular kini mendatangkan musibah kepada Umat Islam?

Bukan setahun 2 crocs ini bertapak di bumi Malaysia malah lebih dari itu.
Namun baru kini disedari terdapat kalimah ALLAH, lebih tepat lagi di bahagian kita mengalaskan tapak kaki kita...subhanallah!

Untuk memudahkan imaginasi anda, mari kita berkenalan dengan logo Crocs.

Kita semua sedia maklum nama Crocs ini diperolehi dari Crocodile/ Buaya...
Disebabkan itulah, syarikat ini menjadikan gambar buaya sebagai 'model' mereka.
Maskot ini dihias sebaik mungkin agar kelihatan comel.
Jika anak-anak kecil melihat, sudah pasti menyukainya...
Inilah doktrin minda bawah sedar kepada anak-anak.


Persoalannya, kenapa dikatakan terdapat kalimah Allah disebalik logo Crocs ini?

Baiklah, sila lihat gambar di bawah :


Bagaimana? Ada sesuatu yang mencurigakan?

Sudah pasti ada yang berkata :
"Ah..ada-ada saja kamu. Tidak ada yang pelik pun kan. Hanya logo buaya yang comel. Tidak lebih dari itu."

Jangan tersilap. Jika dilihat sekali imbas, memang tidak akan kelihatan sesuatu yang janggal dari logo ini. Sama juga seperti produk Coca Cola.

Setelah diselidik, sekiranya perkataan Coca Cola ini dilihat melalui cermin, akan tertera perkataan bahasa Arab : La Mecca, La Muhammad.
Apa maksudnya? Tiada Mekah, Tiada Muhammad SAW.


Baiklah, lihat gambar di bawah. Logo Crocs yang saya lampirkan di atas diterbalikkan beberapa darjah :



Sudah dapat melihat sesuatu? Ya, kali ini pasti kelihatan dengan jelas. Kalimah ALLAH bukan? Siap ada sabdu lagi. Lebih jelas lagi, saya lampirkan gambar di bawah, ihsan dari facebook :


Aduh, seperti terkena kejutan elektrik. Adakah semua ini satu kebetulan? Atau syarikat Crocs tidak tahu menahu akan hal ini? Hanya maskot buaya yang comel, tanpa ada agenda disebaliknya? Bagaimana pendapat anda?

"Sekali-kali tidak akan redha orang-orang Yahudi dan Nasrani sehinggalah kamu mengikut jalan-jalan hidup mereka" - Al-Baqarah 120

so,cner ni? kite da ter'beli' da ni..
ok ikut care2 ni,mybe ley mmbantu...


a) Option yang pertama, hilangkan logo ini dengan cara menggoresnya dengan pisau. Biar ia kelihatan bercalar-balar, kesucian Islam itu perlu dijaga.

b) Jika kita benar-benar marah akan perkara ini, bakar kasut Crocs kepunyaan kita sendiri.

c) Jika rakan kita belum maklum, sila maklumkan kepada dia. Bukan membakar terus kasut Crocs mereka.

d) Jika kita mereka masih mengira-ngira untuk membeli kasut ini, anda ada pilihan (a) dan pilihan (b).

e) Jika kita berautoriti untuk mengetengahkan perkara ini kepada semua, saya cukup-cukup mengalu-alukan.

f) Jika kita tidak ambil peduli akan pendedahan ini, sahlah keimanan yang ada di dalam diri bagi seorang muslim telah dicabut oleh Allah. Atau juga kita beranggapan ianya saja diketengahkan bagi mensabotaj Crocs.

g) Jika kita seorang muslim yang beriman, sebarkan artikel ini kepada semua. Baik menggunakan blog kita, akaun facebook kita, akaun twitter, atau lain-lain medium.

Sunday, May 23, 2010

MENYINGKAP KEJATUHAN TURKI UTHMANIYAH DAN SEJARAH KHILAFAH-KHILAFAH SEBELUMNYA






بسم الله الرحمن الرحيم


Al-Khulafa’ al-Rashidun (11H – 40H):

Abu Bakar, Umar, Uthman dan Ali

قال الرسول صلى الله عليه وسلم: "... عليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين من بعدي، عضوا عليها بالنواجذ ، وإياكم ومحدثات الأمور" (رواه أبو داؤد والترمذي وأحمد).

وقال صلى الله عليه وسلم: "تكون النبوة فيكم ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء الله أن يرفعها، ثم تكون خلافة على منهاج النبوة، فتكون ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها، ثم تكون مُلكاً عاضاً فيكون ما شاء الله أن يكون ثم يرفعها إذا شاء أن يرفعها، ثم تكون مُلكاً جبرياً فتكون ما شاء الله أن تكون ثم يرفعها إذا شاء الله أن يرفعها، ثم تكون خلافة على منهاج النبوة تعمل في الناس بسنة النبي ويلقى الإسلام جراءة في الأرض يرضى عنها ساكن السماء وساكن الأرض ..." (أخرجه الإمام أحمد)


Khilafah Bani Umayyah (661M – 750M):

- 661M- Muawiyah menjadi khalifah dan mendirikan Bani Ummayyah.
- Di bawah kekuasaan Bani Umayyah, kekhalifahan Islam berkembang dengan pesat. Di arah barat, umat Muslim menguasai daerah di Afrika Utara sampai ke Sepanyol.
Di arah timur, kekhalifahan menguasai daerah Iran, bahkan sampai ke India.
- Timbul beberapa pemberontakan selama masa kepemimpinan bani umayyah. Pendukung Bani Hasyim dan pendukung Ali bersatu untuk meruntuhkan kekuasaan Bani Umayyah.
- 749M- Kekalahan tentara Ummayyah di Kufah, Iraq ditangan tentara Abbasiyyah. 750M- Damsyik direbut oleh tentara Bani Abbasiyyah (keturunan dari Abbas bin Abdul Muthalib). Kejatuhan Khilafah Bani Ummaiyyah.
- Bani Ummayah hanya bertahan dan terus memimpin masyarakat Muslim di Sepanyol dari tahun 756M, hingga dijatuhkan pada tahun 1031M.



Khilafah Bani Abbasyiah (750M – 1258M):


- berkembang pesat dan menjadikan dunia Islam sebagai pusat pengetahuan.
- menterjemahkan tradisi keilmuan Yunani dan Persia.
- Lahir Dinasti Fatimiyah (Syiah) pada tahun 909M di Afrika Utara, tetapi runtuh pada tahun 1171M.
- tahun 940 kekuatan kekhalifahan menyusut ketika orang-orang bukan Arab khususnya orang Turki, mulai mendapatkan pengaruh dan mulai memisahkan diri dari kekhalifahan.
- 1095M - Perang Salib pertama bermula.
- 1099M - Tentera Salib merebut Baitulmuqaddis. Mereka membunuh semua penduduknya.
- 144M - Nur al-Din merebut Edessa dari tentara Salib. Perang Salib kedua bermula.
- 1187M - Salahuddin Al-Ayubbi merebut Baitulmuqaddis dari tentara Salib. Perang Salib ketiga dimulai.
- 1194M - Tentera Muslim merebut Delhi, India.
- 1236M - Tentera Salib merebut Cordoba, Sepanyol.
- 1258M- Tentera Mongol yang dipimpin oleh Hulagu Khan menyerang dan memusnahkan Baghdad. Ribuan penduduk terbunuh. Kejatuhan Baghdad. Tamatnya pemerintahan Kerajaan Bani Abbasiyyah.



Khilafah Uthmaniyyah:


Pada kurun ke-13, wilayah Uthmaniyyah pada mulanya dikenali sebagai Beylik di dalam Kerajaan Turki Seljuk. Pada tahun 1299, Uthman 1 mengisytiharkan kemerdekaan Wilayah Uthmaniyyah dan mengasaskan Kerajaan Turki Uthmaniyyah.

Tahun 1326 Utsman meninggal dan digantikan putranya Ourkhan, yang telah dilatih dengan berbagai peperangan dan pemerintahan, hingga menguasai Bursa, dan menjadikannya ibukota negara baru ini. Dengan ini ia telah mendekati Constantinople, ibukota Byzantium.
Kebanyakan pemerintah Usmaniyah memilih untuk menyebut diri mereka sebagai Sultan, daripada sebagai Khalifah.

Perkembangan kekuasaan Uthmaniyyah boleh dikategorikan kepada dua zaman. Zaman pertama boleh dikatakan semasa berlakunya penaklukan dan perkembangan kuasa; iaitu bermula daripada penawanan Constantinople pada tahun 1453 sehinggalah kematian Suleiman II (Suleiman al-Qanuni) (Suleiman the Magnificent) pada tahun 1566. Pada zaman Suleiman II inilah zaman kebesaran dan kejayaan khilafah Turki Uthmani. Kejayaan pengembangan kuasa Uthmaniyyah pada kurun ke-16 adalah kerana kemahiran bersenjata api dan taktik peperangan di samping kesempurnaan sistem ketenteraan. Tentera Uthmaniyyah juga amat mahir dalam melakukan serangan dan kepungan kerana serangan seperti ini mendatangkan kesan kemusnahan yang teruk terhadap musuh mereka. Setelah Suleiman II meninggal 1566 M, khilafahpun terus merosot.

Zaman kedua pula muncul iaitu semasa struktur pentadbiran mula menunjukkan kelemahannya akibat daripada perebutan kuasa dan rasuah iaitu dari tahun 1566 sehinggalah kegagalan serangan ke atas Vienna pada tahun 1683. Perang di Vienna membawa kepada zaman kemerosotan terhadap Empayar Utmaniyyah.



Kemerosotan (1683-1827)


Selepas tewasnya tentera Uthmaniyyah dalam perang di Vienna pada tahun 1683, kekuasaan Uthmaniyah mula merosot. Pada tahun 1699, buat pertama kali dalam sejarahnya, Empayar Uthmaniyyah mengakui bahawa Austria adalah sama taraf dengannya. Bukan itu sahaja, Empayar Uthmaniyyah juga kehilangan wilayah besar dikuasainya sejak sekian lama. Terdapat banyak sultan yang dilantik selepas itu yang tidak sekuat generasi Mehmet II, Selim I dan Suleyman 1.
Nampaknya, setelah berakhirnya kekuasaan Suleiman II, yang jadi khalifah tidak sehebat baginda, seperti Sultan Mustafa I (1617 M), Uthman II (1617-1621 M), Murad IV (1622-1640), Ibrahim bin Ahmad (1639-1648 M), Muhammad IV (1648-1687 M), Suleiman III (1687-1690 M), Ahmad II (1690-1694), Mustafa II (1694-1703 M), Ahmad III (1703-1730 M), Mahmud I (1730-1754 M), Ahman III (1754-1787 M), Mustafa III (1757-1773 M), dan Abdul Hamid I (1773-1788 M). Askar Yennisari yang dibentuk Sultan Ourkhan telah memberontak (1525, 1632, 1727, dan 1826 M), sehingga mereka dibubarkan (1785 M) . Juga pemberontakan kaum Druz yang dipimpin Fakhruddin bin al-Ma’ni.



Kejatuhan (1828-1924):


Setelah kalah dengan Eropah dalam perang Lepanto (1571 M), pemerintah Uthmaniyah hanya berusaha mempertahankan wilayahnya. Pada akhir abad ke-17, kelemahan kerajaan Uthmaniyah mulai terserlah. Pada Perjanjian Carlowitz (1699 M), wilayah Hongaria, Slovenia, Kroasia, Hemenietz, Padolia, Ukraina, Morea, dan sebahagian Dalmatia telah jatuh ke tangan Venezia dan Habsburg. Malah kehilangan wilayahnya di Eropah pada Perang Krim (abad 19 M), dan tambah merosot setelah Perjanjian San Stefano (1878 M) dan Berlin (1887 M).
Sekitar tahun 1880 Sultan Abdulhamid II cuba mengangkat kembali status kekhalifahan dengan melawan kolonialisme Eropah yang semakin menjadi-jadi.
Ahlu zimmah khususnya orang Kristian yang mendapat hak istimewa pada zaman Suleiman II, akhirnya menuntut persamaan hak dengan orang Islam. Malah dengan hak istimewa ini, jumlah orang Kristian dan Yahudi telah meningkat. Sejak abad ke 16 M mereka mula menjalankan misionaris dan memilih Malta sebagai pusat gerakan. Di tengah mundurnya intelektual di dalam Dunia Islam, mereka mendirikan pusat kajian yang kebanyakannya dimilikki oleh Inggeris, Perancis, dan Amerika Syarikat, yang digunakan Barat untuk mengembang pemikiran mereka di dalam dunia Islam (al-ghazw al-fikri). Serangan ini sudah lama dirancang oleh orientalis Barat, yang mendirikan Pusat Kajian Ketimuran sejak abad 14.
Gerakan misionaris dan orientalis itu merupakan bahagian tak terpisahkan dari imperialisme Barat di dunia Islam. Untuk menguasainya mereka berusaha untuk meruntuhkan khilafah Islam. Untuk mencapai tujuan pertama, serangan misionaris dan orientalis diarahkan untuk menyerang pemikiran Islam; sedangkan untuk mencapai tujuan kedua, mereka hembuskan nasionalisme untuk memisahkan Arab dengan lainnya dari khilafah. Dari sinilah, lahir gerakan nasionalisme di dalam dunia Islam.
Di Eropah, wilayah yang dikuasai khilafah diprovokasi agar memberontak (abad 19-20 M), seperti Serbia, Yunani, Bulgaria, Armenia dan terakhir Krisis Balkan, sehingga khilafah Turki Uthmaniyah kehilangan banyak wilayahnya.
Nasionalisme dan separatisme itu telah dipropagandakan oleh negara-negara Eropah seperti Inggeris, Perancis, dan Rusia. Itu bertujuan untuk menghancurkan khilafah Islam. Keberhasilan mereka menggunakan sentimen nasionalisme dan separatisme di Serbia, Bulgaria, dan Yunani dan lain-lain negara Eropah mendorong mereka menggunakan cara yang sama di seluruh wilayah khilafah termasuk negara-ngara Arab.
Mereka mulai aktif menjalin hubungan dengan orang Arab. Di Kaherah dibentuk Partai Desentralisasi yang diketuai Rafiqul ‘Adzim. Di Beirut, dibentuk Jawatankuasa Reformasi dan Forum Literal. Inggeris dan Perancis mulai menyusup ke tengah orang Arab yang memperjuangkan nasionalisme. Pada 8 Juni 1913 M, para pemuda Arab telah berkongres di Paris dan mengumumkan nasionalisme Arab.
Di Istanbul, mereka berusaha merosakkan gadis-gadis Islam di sekolah dan universiti melalui propaganda mereka. Mereka juga cuba mengubah sistem pemerintahan dan hukum Islam dengan sistem dan cara Barat. Kempen mulai dilakukan oleh Rasyid Pasha pada zaman Sultan Abdul Mejid II (1839 M). Undang-undang yang diciplak dari Barat mula diperkenalkan dan pemerintah Uthmaniyah dipaksa untuk meminda undang-undang Islam yang ada (umpama Perlembagaan 1876). Walaubagaimanapun, perlembagaan ini ditolak Sultan Abdul Hamid II.
Dalam masa yang sama, Yahudi-Zionis telah berusaha untuk menguasai Palestin. Dalam menguasai Palestin, maka kaum Yahudi-Zionis juga melancarkan strategi tidak langsung yaitu melalui gerakan Freemansory yaitu gerakan Yahudi Zionis transnasional dan diplomasi Zionis di luar Uthmaniah. Gerakan Freemansory memiliki hubungan yang sangat kuat dalam perkembangan organisasi "Ittihat ve Terrakki" (Al-Ittihat wa al-Tarraqqi; Persatuan dan Kemajuan) yang berkembang sangat pesat di Salonika Turki.
Pada Perang Dunia I (1914 M) Inggeris menyerang Istanbul dan menduduki Gallipoli. Pendudukan Inggeris juga dimanfaatkan untuk mengangkat Mustafa Kamal Pasha -yang sengaja dimunculkan sebagai pahlawan pada Perang Ana Forta (1915 M). Dia adalah agen Inggeris, keturunan Yahudi Dunamah dari Salonika, untuk menghancurkan khilafah Islam. Ia mengadakan Kongres Nasional di Sivas dan membentuk Deklarasi Sivas (1919 M), yang kononnya mencetuskan Turki merdeka dan negeri Islam lainnya dari penjajah, sekaligus melepaskannya dari wilayah Turki Uthmaniyah. Pada masa itu sentimen kebangsaan tambah kuat dengan lahirnya Pan-Turkisme dan Pan Arabisme; masing-masing menuntut kemerdekaan dan hak menentukan nasib sendiri atas nama bangsanya, bukan atas nama umat Islam.
Sejak tahun 1920, Mustafa Kamal Pasha menjadikan Ankara sebagai pusat aktiviti politiknya. Setelah menguasai Istanbul, Inggeris cuba mencari pengaruh politik. Ketidakstabilan dalam negara berlalu. Suasana ini dimanfaatkan oleh Mustafa Kamal Pasha untuk membentuk Dewan Perwakilan Nasional dan ia menobatkan diri sebagai ketuanya - sehingga ada 2 pemerintahan; pemerintahan khilafah di Istanbul dan pemerintahan Dewan Perwakilan Nasional di Ankara. Walau kedudukannya tambah kuat, Mustafa Kemal Pasha tetap tak berani membubarkan khilafah. Dewan Perwakilan Nasional hanya mengusulkan konsep yang memisahkan khilafah dengan pemerintahan. Namun, setelah perdebatan panjang di Dewan Perwakilan Nasional, konsep ini ditolak. Pengusulnyapun mencari alasan membubarkan Dewan Perwakilan Nasional dengan melibatkannya dalam berbagai kejadian pertumpahan darah. Setelah memuncaknya krisis, Dewan Perwakilan Nasional ini diusulkan agar mengangkat Mustafa Kamal Pasha sebagai ketua parlimen, yang diharapkan mampu menyelesaikan krisis yang berlaku.
Setelah dipilih secara rasmi sebagai ketua parlimen, ia telah mengubah sistem khilafah dengan republik yang dipimpin oleh seorang presiden. Pada 29 November 1923, ia dipilih oleh parlimen sebagai presiden pertama Turki. Walaubagaimanapun, rakyat masih mendokong Sultan Abdul Majid II, serta berusaha mengembalikan kekuasaannya. Mustafa Kamal Pasha mengadakan sidang Dewan Perwakilan Nasional, dengan keputusan sudah ada di tangan. Maka pada 3 Mac 1924 M, ia memecat sultan Abdul Hamid II sebagai khalifah, membubarkan sistem khilafah, dan menghapuskan sistem Islam dari negara. Konspirasi ini dapat dilihat dengan jelas daripada ungkapan Menteri Luar Inggeris, Lord Curzon berikutan runtuhnya Daulah Khilafah; "Persoalan utamanya adalah bahawa Turki telah dihancurkan dan tidak akan bangkit lagi, kerana kita telah menghancurkan kekuatan spiritual mereka, iaitu Khilafah dan Islam".
Terhadap peristiwa pemecatan ini, Sultan Abdul Hamid II menuding kelompok Yahudi sebagai pihak yang bertanggung jawab. Hal ini terungkap dalam surat Sultan Abdul Hamid II kepada salah seorang gurunya Syekh Mahmud Abu Syamad yang berbunyi:
"...Saya meninggalkan kekhalifahan bukan karena suatu sebab tertentu, melainkan karena tipu daya dengan berbagai ancaman dari tokoh-tokoh Organisasi Persatuan yang dikenal dengan sebutan Cun Turk (Jeune Turk), sehingga terpaksa saya meninggalkan kekhalifahan itu. Sebelumnya, organisasi ini telah mendesak saya berulang-ulang agar menyetujui dibentuknya sebuah negeri nasional bagi bangsa Yahudi di Palestin. Saya tetap tidak menyetujui permohonan berulang-ulang yang memalukan ini. Akhirnya mereka menjanjikan wang sebanyak 150 juta pounsterling emas. Saya tetap dengan tegas menolak tawaran itu.
Setelah mendengar dan mengetahui sikap dari jawaban saya itu, mereka dengan kekuatan rahsia yang dimiliki memaksa saya meninggalkan kekhalifahan, dan mengancam akan mengasingkan saya di Salonika. Maka terpaksa saya menerima keputusan itu daripada menyetujui permintaan mereka. Saya banyak bersyukur kepada Allah, karena saya menolak untuk menconteng Daulah Uthmaniah, dan dunia Islam pada umumnya dengan noda abadi yang diakibatkan oleh berdirinya negeri Yahudi di tanah Palestin.
Biarlah semua berlalu. Saya tidak bosan-bosan mengulang rasa syukur kepada Allah Ta'ala, yang telah menyelamatkan kita dari aib besar itu. Saya rasa cukup di sini apa yang perlu saya sampaikan dan sudilah anda dan segenap ikhwan menerima salam hormat saya. Guruku yang mulia, mungkin sudah terlalu banyak yang saya sampaikan. Harapan saya, Anda beserta jama'ah yang anda bina mampu memaklumi semua itu.
Wassalamu'alaikum Wr.wb
22 September 1909
[Tandatangan]
Pelayan Kaum Muslimin
(Abdul Hamid bin Abdul Majid)
(Carr, 1991:21)

Prestasi Mustafa Kamal Attaturk seorang agen Freemason Yahudi dalam menghapuskan Khilafah ini, sangat dibanggakan oleh Freemason Yahudi yang disebutkan dalam Ensiklopedia Freemasonry:
"Revolusi Turki (yang dimulai) pada tahun 1918 yang dipelopori oleh saudara yang mulia Mustafa Kamal sangat menguntungkan rakyat, melenyapkan kekuasaan Sultan, membenteras Khilafah, menghilangkan Mahkamah Syari'at, menyingkirkan peranan agama Islam dan menghapuskan kementerian wakaf. Bukankah semua ini merupakan pembaharuan yang dikehendaki oleh Freemasonry dalam setiap bangsa yang sedang bangkit? Siapa di antara tokoh Freemasonry yang dapat menandingi Attaturk, baik dulu maupun sekarang?"






3 MAC 1924 - SEJARAH HITAM UMAT ISLAM

KHALIFAH:

Khalifah adalah gelar untuk pemimpin umat Islam setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW (570–632). Kata "Khalifah" (خليفة Khalīfah) dapat diterjemahkan sebagai "pengganti" atau "perwakilan". Pada awalnya, para pemimpin Islam menyebut diri mereka sebagai "Khalifat Allah", yang berarti perwakilan Allah (Tuhan), tetapi pada perkembangannya, sebutan ini diganti menjadi "Khalifat rasul Allah", yang berarti "pengganti Nabi Allah". Meskipun begitu, kalimat "Khalīfah" telah digunakan untuk pemimpin umat Islam.
Khalifah juga sering disebut sebagai Amīr al-Mu'minīn (أمير المؤمنين) atau "pemimpin orang yang beriman", atau "pemimpin umat muslim", yang terkadang disingkat menjadi "amir".



Ciri-ciri Kepemimpinan Kekhalifahan Islam

Ibnu Taymiyah mengatakan bahwa karakter pemimpin Islam ialah menganggap bahwa otoritas dan kekuasaan yang dimilikinya adalah sebuah kepercayaan (amanah) dari umat Islam dan bukan kekuasaan mutlak.
Ibnu Khaldun ada menegaskan hal ini dan menjelaskan lebih jauh tentang kepemimpinan kekhalifahan secara lebih ringkas: "Kekhalifahan harus mampu menggerakan umat untuk bertindak sesuai dengan ajaran Islam dan menyeimbangkan kewajiban di dunia dan akhirat. Kewajiban di dunia harus seimbang dengan kewajiban untuk akhirat, seperti yang diperintahkan oleh Nabi Muhammad, semua kepentingan dunia harus mempertimbangkan keuntungan untuk kepentingan akhirat. Secara ringkasnya, Kekhalifahan pada kenyataannya menggantikan Nabi Muhammad, beserta sebahagian tugasnya, untuk melindungi agama dan menjalankan kekuasaan politik di dunia."


Malapetaka ketiadaan Khilafah

Kehinaan yang menimpa umat Islam secara bertali arus sehingga ke hari ini adalah merupakan kesan dari tiadanya kekuatan politik di dalam tubuh umat Islam – tiadanya sebuah kepimpinan umum umat Islam (Al-Khilafah) yang menerapkan hukum-hukum Islam di dalam Negara Islam dan menyebarkan Islam ke luar Negara melalui dakwah dan jihad. Malapetaka yang terus menerus menimpa kaum Muslimin merupakan rentetan dari tiadanya perlaksanaan ke atas perintah Allah secara menyeluruh.

Salah satu malapetaka yang cukup menyedihkan yang menimpa umat Islam akibat dari kelalaian umat dalam menerapkan hukum Allah secara menyeluruh adalah dari segi ekonomi. Di negeri-negeri umat Islam, hasil bumi mereka seperti petroleum, emas dan perak yang sepatutnya menjadi milik umat telah dimonopoli oleh kapitalis Barat dan juga menjadi milik peribadi penguasa mereka. Akibatnya, umat Islam hidup dengan penuh kemiskinan dan menagih simpati di bumi sendiri.

Jalan untuk mendirikan semula Khilafah

Khilafah adalah bentuk sistem pemerintahan Islam seperti yang diamal dan dijalankan oleh RasuluLlah Sallallahu 'alaihi wa Sallam. Mendirikan Khilafah bukanlah usaha yang berbentuk individu, namun, ia merupakan usaha yang berbentuk jama’i (organisasi). Bagi memastikan bahawa organisasi itu bergerak di atas jalan yang benar, ia haruslah memiliki fikrah (pemikiran) dan manhaj (jalan/kaedah) yang jelas dan benar.

"Tidak sempurna sesuatu kewajiban melainkan dengannya maka ia menjadi wajib"

Organisasi yang boleh berperanan dalam membentuk sebuah khilafah pada masa sekarang adalah seperti OIC, sebuah organisasi antarabangsa yang didirikan pada tahun 1969 beranggotakan negara-negara majoriti orang Islam. Tapi ke mana OIC?


وعد الله الذين آمنوا منكم وعملوا الصالحات ليستخلفنّهم في الأرض كما استخلف الذين من قبلهم وليمكننّ لهم دينهم الذي ارتضى لهم وليبدلنّهم من بعد خوفهم أمنا يعبدونني لا يشركون بي شيئاً، ومن كفر بعد ذلك فاولئك هم الفاسقون (سورة النور: 55)

Friday, May 21, 2010

Kepimpinan Harapan..melakar fikiran ummah~



Kepimpinan membawa erti bebanan dan amanah bukan kemegahan dan kemuliaan. Kepimpinan dalam bidang 'amal Islami merupakan tanggungjawab dan seberat-berat amanah kerana ianya merupakan tanggungjawab yang paling penting dan besar, di mana manusia dicipta kerananya iaitu agama yang diredhai oleh Allah untk hambaNya yang akan disusuli ke atas natijah yang penting dan besar samada di dunia atau di akhirat. Bukankah Allah akan menyoal setiap penjaga tentang jagaannya dan akan dihitung setiap amalan walaupun sebesar zarah. Beban kepimpinan bertambah setiap kali meluasnya medannya kerja serta bertambah bilangan orang yang dilindungi oleh pemimpin berkenaan.


Menjadi tanggungjawab untuk menjadikan Rasulullah SAW sebagai contoh yang tertinggi baginya dengan mengikuti akhlaknya, sifat-sifatnya, cara pergaulan, tindak tanduk dan urusan kepimpinan dan gerakan dakwah yang dipimpinnya. Antara sifat dan akhlak yang mesti ada secara sempurna di sisi pemimpin ialah :

1) Pemimpin mestilah dari orang yang mengharapkan akhirat, ikhlas kepada Allah, mempunyai hati yang sejahtera dan sunyi daripada penyakit hati yang meruntuhkan amalan.

2) Mempunyai akal yang waras, kebijaksanaan, pengalaman dan luas pemerhatian, berupaya menganalisa pelbagai persoalan serta dapat memehami dan bertindak dengan baik terhadapnya.

3) Mesti bersfat lemah lembut, kasihan belas dan mudah berurusan.

4) Berani, dan bermaruah dan tidak penakut atau membuta tuli. Dasar keberanian ialah ketepatan hati dan kepercayaan kepada Allah serta kosong hati dari sifat wahan iaitu kasihkan dunia dan takut mati. Sebaik-baik keberanian ialah berterus terang dalam kebenaran dan menentang kebatilan.

5) Bersifat benar dalam setiap perlakuan dan tindakan.

6) Tawadhu' dan tidak meninggi diri ke atas orang lain.

7) Kemaafan dan dapat menahan kemarahan. Pemimpin perlu dihiasi dengan sifat pemaaf, menahan kemarahan dan membuat baik pada orang lain.

8) Menunaikan janji dan perjanjian.

9) Sabar

10) Suci diri dan mulia

11) Wara' dan zuhud.

12) Adil dan saksama walaupun kepada diri sendiri.








'Menerobos perubahan landskap politik semalaysia...'

OOH AKHLAK...OOH IMAN..







islam bukan sekadar menunaikan rukun Islam sahaja. Ia juga bukan sekadar hubungan dengan Rabb (HablumminaLLAH), malah turut ditekankan hubungan dengan manusia (Hablumminannas). Malah, dalam buku ini juga dijelaskan, lemahnya akhlak menngambarkan lemahnya iman kerana:

“ Demi Allah, dia tidak beriman! Dia tidak beriman! Dia tidak beriman! Seorang sahabat bertanya, “Siapakah Ya Rasulullah?”. Baginda menjawab “ Orang yg tetangganya tidak berasa aman dengannya” (HR Bukhari)

“Ya Rasulullah, si fulanah terkenal bnyk melakukan solat, puasa sedekah, tetapi
Ia sering menyakiti hati tetangganya dengan lidah”. Baginda menjawab “Dia akan masuk neraka”. Sahabat tersebut memberitahu lagi, “Ya Rasulullah, si fulanah terkenal sedikit sembahyang, sedkit berpuasa. Ia bersedeqah beberapa potong keju dan tidak menganggu jirannya” Baginda menjawab “Dia masuk syukra:. (HR Ahmad)

“Tahukah kalian siapakah orang yang bankrupt? Mereka menyahut, “Yang bankrupt itu adalah orang yang tidak mempunyai wang dan barang” Baginda bersabda “ Orang yang bankrupt di kalangan umatku ialah, orang yang pada hari kiamat dating dengan solat, zakat dan puasa, tetapi ia juga datang setelah menuduh si anu, menuduh si itu, makan harta si dia, menumpahkan darah si fulan, dan memukul si fulan. Kemudian amal kebajikannya ia berikan kepada si fulan dan si fulan, sehingga semuanya sudah habis sebelum membayar kejahatannya. Dosa kesalahan yang ada pada orang-orang itu kemudian diambil dan dipikulkan ke pundaknya, lantas orang itu dimasukkan ke dalam neraka” (HR Muslim)

Ada tiga perkara bila terdapat pada seseorang, maka ia adalah munafik sekalipun ia berpuasa, bersembahyang, menunaika ibadah haji dan umrah, dan mengaku seorang muslim. Iaitu: apabila berbicara ia dusta, bila berjanji ia tak tepati, bila ia dipercayai ia dikhianti. (HR Muslim)


sama-sama kita perbaiki akhlak kita sahabat. sama-sama kita contohi akhlak rasulullah saw, cara baginda senyum, ketawa, makan, minum, solat, pergaulannya dengan masyarakt lain. Allahu 'alam.

Penghayatan solat~



Antara perkara yang sering kita abaikan ketika solat.
1. Persiapan sebelum mendirikan solat, wudhu’,keadaan diri, ketika azan.
- Wudhu’ hendaklah dalam keadaan khusyu’. Mulakan dengan niat.
- Ketika membasuh muka, berdoalah “ Ya Allah, serikanlah wajahku di hari kiamat kelak, yang mana ketika itu orang lain hitam legam”
- Ketika membasuh tangan kanan,” Ya Allah, kurniakanlah kitab amalku dengan tangan kanan.” Ketika membasuh tangan kiri “ Ya Allah janganlah kau kurniakan kitab amalku dengan tangan kiri kerana aku akan rugi”
- Ketika membasuh ubun-ubun “ Ya Allah, peliharalah diriku dari panas terik matahari ketika hari kiamat”
- Ketka membasuh kaki “ Ya Allah permudahkanlah kakiku melintas titian siratmu”
2. Ketika azan, cubalah biasakan menghayati kalimah azan yang dilaungkan.
Cubalah belajar bacaan tajwid yg sebenarnya. Huruf ‘ha’ perlu disebut dengan sebaik mungkin. Perlu diberi perhatian ketika menyebut ayat ke dua surah alfatihah. sebutan huruf ha perlu dijaga. kerana jika tidak betul sebetunnya, maka maksudnya akan menjadi ‘segala yg mati bagi..’ Nauzubilah mindzalik.

3. Hayatilah pergerakan solat
- Ketika mengangkat takbir “Allahu Akbar”, rasakanlah dalm hati Allah lebih besar, Maha Besar dari segala2nya.
- Ketika berdiri, bayangkanlah itu adalah latihan ketika berdiri di padang mahsyar
- Ketika sujud, sujud pertama menggambarkan kita dibangkitkan dari tanah, sujud kedua kita dikembalikan kepada tanah.
- Duduk di antara dua sujud, kita dibangunkan sebagai khlaifah lalu kita keampunan, rahmat Allah, ketinggian darjat di sisi Allah, kemaafan Allah, kerana kita hanya hamba yg terlalu lemah.
- Bacaan yg lain sebagai pujian-pujian kepada Allah

4. Toma’ninah atau berhenti sebentar.
- Selepas membaca surah al fatihah/surah lazim sebelum ruku’, ketika ruku’, I’tidal’, sujud, duduk anatara dua sujud.
- Berhentilah sekejap dari sebarang perbuatan (kaku) dan lafazkanlah ‘subhanallah’.




ikhtilat adam dan hawa...




FiQH SEMASA
Oleh: Abdullah Zaik Abd Rahman
Pengarah Pusat Penyelidikan llmu-Ilmu Islam

Pergaulan antara lelaki dan wanita "ikhtilat": Apa sempadannya?Realiti hari ini menyaksikan manusia lelaki dan wanita telah bolos daripada pegangan agamanya sebagaimana bolosnya anak panah dari busarnya. Sifat, sikap, adab dan disiplin pergaulan jauh sekali daripada ajaran Islam. Dalam fenomena seperti ini perkataan ikhtilat "pergaulan antara lelaki dan wanita ajnabi" tentu sekali menjadi persoalan yang mengancam kesejahteraan masyarakat dan keutuhan agama.Oleh kerana itu ulama-ulama Islam satu masa dahulu secara tegas merrghukumkan masalah ikhtilat di sekolah, di pasar dan di mana-mana tempat adalah haram. Wanita lslam pula dididik agar mengutamakan rumah daripada pekerjaan. Oleh kerana itu isu wanita bekerja dan apatah lagi berpolitik adalah satu isu yang ditegah pada satu masa dahulu. Sejajar dengan Firman Allah
yang bermaksud; Dan tetaplah kamu di rumah-rumah kamu.

Apakah ikhtilat itu haram?Fiqh semasa pada kali ini akan menghuraikan hukum pergaulan antara lelaki dan perempuan dalam berbagai sempena dari segi dalil, skop perbincangan dan batas-batas pergaulan. Contohnya wanita di tempat kerja, di pasar, di pentas dan bergelut di bidang politik. Adakah ia harus melakukan kerja-kerja yang seperti itu padahal dia terpaksa bergaul, bercakap dan bersemuka dengan bukan muhram dan bukan kaum sejenis mereka. Fenomena seperti ini diistilahkan oleh ulama kini sebagai: "ikhtilat".

Oleh itu untuk menghurai persoalan ini kita perlu terlebih dahulu menghurai perkataan iktilat dari segi bahasa dan syariat.
Dari segi bahasa, ikhtilat bererti: meramukan, menggaul sesuatu dengan sesuatu yang lain yakni mencarnpurkannya.
Istilah SyariatYang dimaksudkan dalam perbahasan ini ialah: Percarnpuran wanita dengan
lelaki iaitu perkumpulan mereka pada satu tempat, sama ada dalam bentuk kumpulan atau bersendirian.

Percampuran di satu tempat selalunya menyebabkan mereka bertemu antara satu sama lain, berpandangan dan bertegur sapa. Apa hukum ikhtilat dalam konteks yang seperti? Ikhtilat seperti yang dijelaskan pada asalnya adakah haram atau halal?

Untuk mengetahui jawapan, kita utarakan pertanyaan berikut: Adakah wanita sepenuhnya seperti lelaki dalam bercampur dengan lelaki ajnabi? Yakni adakah percampuran mereka dengan lelaki sama dengan percampuran lelaki dengan lelaki, tanpa ada perbezaan?Jawapannya ialah; Tidak, secara pastinya tidak. Tidak ada seorang pun yang mengatakan bahawa pergaulan wanita dengan lelaki sama dengan pergaulan lelaki dengan lelaki. Kerana asasnya pergaulan lelaki sesama lelaki adalah harus, tetapi pergaulan lelaki dengan wanita tidak begitu. Maka kalau itu asasnya, pergaulan lelaki dan wanita adalah haram,
bukan harus.Percampuran yang diharamkan

Setelah kita mengetahui asal hukum pergaulan antara leiaki dan perempuan adalah haram, maka la adalah suatu perkara yang wajib dihindarkan kecuali dalam keadaan terpaksa atau keperluan yang mendesak. Syeikh Abd. Karim Zaidan dalam kitabnya `al-mufassat fi al-mar ah' ynag masyhur menyebutkan contoh-contoh keadaan tersebut seperti di bawah:

Pertama: Harus kerana terpaksa (dhorurah)
Ikhtilat yang berlaku kerana tekpaksa seperti yang disebutkan oleh Imam Nawawi dengan katanya: Berkata ahli mazhab Syafei: Tidak ada perbezaan dalam pengharaman khulwah (berdua-duaan) sama ada dalam solat atau selainnya. Dikecualikan daripada hokum ini kedaaan-keadaan dhorurat, seperti jika seseorang lelaki ajnabi mendapati seorang wanita ajnabi bersendirian di jalan, jauh daripada kumpulan manusia tersebut jika dibimbangi keselamatannya, maka pada ketika itu wajib tanpa khilaf. Antara contoh
dhorurah yang lain ialah seperti seorang lelaki ajnabi melarikan wanita dengan tujuan menyelamatkannya daripada diperkosa, jika itu adalah satu-satu jalan untuk menyelamatkan wanita tersebut.

Kedua:Harus kerana keperluan(hajat)
Ulama berkata, hajat mengambil peranan dhorurah dalam mengharuskan perkara yang haram. Di sana dicatatkan beberapa keperluan yang dianggap mengharuskan ikhtilat antara lelaki dan perempuan.

1. Ikhtilat kerana urusan jual beli yang dibenarkan oleh syarak. Harus bagi wanita bercampur dengan lelaki semasa berjual-beli, melakukan tawar-menawar, memilih barang dengan syarat tidak berlaku khulwat (berdua-duaan) dan memelihara adab-adab pergaulan.

2. Ikhtilat kerana melakukan kerja kehakiman. Wanita harus menjadi hakim dalam perkara selain hudud di sisi Hanafiah dan dalam semua perkara di sisi az-Dzohiriah dan Imam at-Tobari. Sudah termaklum kerja sperti ini mengundang percampuran dengan kaum lelaki
yang terdiri daripada pendakwa, tertuduh, saksi dan lain-lain.

3. Ikhtilat kerana menjadi saksi. Islam mengharuskan wanita menjadi saksi dalam kes berkaitan dengan harta dan hak-haknya. Seperti dinyatakan dalam ayat akhir surah al-Baqarah. Menjadi saksi akan mendedahkan diri kepada percampuran dengan lelaki ajnabi.

4. Ikhtilat kerana amar ma'ruf nahi munkar. Ibnu Hazmin telah menyebutkan dalam kitabnya `al-Muhalla' bahawa Umar al-Khattab (r.a) telah melantik al-Syifa' menjadi penguatkuasa perbandaran. Sudah tentu beliau akan bercampur dengan lelaki ketika menjalankan tugasnya.

5. Ikhtilat kerana melayan tetamu. Harus bagi wanita melayan tetamu bersama suaminya dan jika ada alas an yang syarei seperti tujuan memuliakan tetamu dan sebagainya walaupun terpaksa bercampur dengan tetamu. Dalam hadis Bukhari, ada diriwayatkan bahawa Ummu Usaid melayani Rasulullah (SAW) dengan menghidangkan makanan dan menuangkan minuman
untuk baginda (SAW)

.6. Ikhtilat kerana memuliakan tetamu dan jika perlu makan bersamanya. Harus bagi wanita makan bersama tetamu kerana tujuan memuliakan tetamu atau tujuan lain yang syarei. Muslim meriwayatkan kisah satu keluarga yang ingin memuliakan Rasulullah SAW dan bertamukan baginda. Oleh kerana makanan yang sedikit, mereka memadamkan api dan memperlihatkan bahawa mereka makan bersama-sama banginda. Ini bereri bahawa orang ansor dan isterinya itu duduk bersama tetamu untuk makan bersama, walaupun mereka tidak makan, kerana mengutamakan tetamu.

7. Ikhtilat dalam kenderaan awam. Harus bagi wanita keluar rumah kerana menunaikan kerja-kerjanya yang diharuskan, walaupun terpaksa bercampur dengan lelaki ajnabi, seperti keluar untuk menziarahi dua ibu-bapanya, membeli-belah dan ke hospital, meski pun ia terpaksa menaiki kenderaan awam yang menyebabkan berlaku percampuran dengan penumpang lain dari kalangan lelaki
ajnabi, dia mungkin dudukatau berdiri ditepinya. Percampuran ini diharuskan oleh keperluan yang syarei.

8. Ikhtilat kerana kerja-kerja jihad. Antara contoh pergaulan sewaktu jihad ialah seperti membawa air, merawat pesakit dan seumpamanya. Semua perkara tersebut adalah harus dilakukan oleh wanita kerana maslahah syariah. Bukhari menyebut dalam sahihnya daripada Ar Rabei binti Muawwiz katanya: Kami bersama Nabi SAW merawat pesakit, memberi minum dan menghantar jenazah yang terbunuh ke Madinah.

9. Ikhtilat untuk tujuan belajar atau mendengar nasihat. Antara suasana yang diharuskan , ikhtilat dengan tujuan mengajar agama kerana Bukhari meriwayat¬kan bahawa Rasulullah (s.a.w.)keluar pada satu hari raya dan sembahyang dua rakaat. Setelah selesai solat baginda berpusing mengarah wanita. Baginda menasihati mereka dan menyuruh mereka bersedekah, bersama baginda ialah Bilal.

10. Ikhtilat dalarn suasana yang teiah
menjadi adat kebiasaan. Tersebut dalarn kitab Muwatta persoalan: Adakah harus bagi wanita makan bersama hamba atau lelaki bukan muhramnya? Berkata Malik: Tidak ada halangan pada perbuatan tersebut, jika dalam ruang uruf bahawa wanita makan bersama lelaki tersebut. Kadang-kadang wanita makan bersama suami dan mereka yang sering makan bersama suaminya. Antara contoh yang berlaku pada zaman ini ialah percampuran sewaktu menziarahi sanak saudara atau rakan taulan.Dalam suasana yang seperti in i akan berlaku percampuran antara lelaki dan perempuan dalam satu bilik, makan pada satu meja dan sebaginya. Ini semua diharuskan selama terpelihara adab-adab Islamiah.

Adab-adab dalam bergaulan antara lelaki dan wanitaWalaupun pergaulan dibenarkan oleh syariat dalam suasana terpaksa dan keperluan, namun Islam telah meletakkan adab-adab dan disiplin dalarn pergaulan lelaki dan wanita. Perkara-perkara inilah yang akan mengekang
sikap-sikap serong dalarn pergaulan antara wanita ajnabi dan lelaki. Kita perlu rnengukur adakah pergaulan kita sekarang ini, sama ada di tempat kerja, dalam kenderaan awam, ketika rnembeli belah, bersiar-siar, berpolitik, amal-amal sosial, aktiviti-aktiviti luar dan lain-lain bertepatan dengan ajaran dan prinsip agama kita Islam.

Sikap yang tidak mengikut lunas-lunas Islam lambat laun akan mengundang akan kecelakaan.

1. Adab yang perlu dijaga oleh telaki dan perempuan.

• Ucapan yang makruf dan sopan.Firman Allah: Dan ucaplah kata-kata yang makruf. Maksudnya, mereka ditegah sama sekali mengucapkan kata-kata yang janggal pada pandangan susila atau berbentuk sendaan dan sia-sia.

• Menundukkan pandangan. Dalam surah an Nur menyuruh lelaki dan wanita menundukkan pandangan masing-rnasing khususnya dalarn suasana takutkan fitnah.

• Mengelakkan daripada berhimpit dan bersesak-sesak. Imam Bukhari meriwayatkan
daripada Ummu Salamah bahawa Rasulullah (s.a.w.) setelah memberi salam beliau tidak terus bangun. Ini untuk memberi peluang kepada wanita keluar dahulu. Ibnu Syiahab az-Zuhri.• Tidak berkhalwat (berdua-duaan). Imam Bukhari meriwayatkan daripada Ibnu Abbas bahawa Rasulullah (s.a.w. ) bersabda: Janganlah sekali-kali seseorang lelaki bersendirian dengan seorang wanita kecuali jika ia mahramnya.

• Menghindari tempat shubhat. Sabda Rasulullah SAW: Tinggalkanlah perkara yang meragukan kamu.... (Riwayat Bukhari)2. Adab khas untuk wanitaâ

€¢ Iltizam dengan pakaian Islam,Firman Allah: Wahai Nabi katakanlah kepada isteri dan anak-anak perempuan kamu supaya melabuhkan jilbab mereka. Dan firmannya lagi: Janganlah kamu bertabarruj(bersolek) sebagaimana kaum jahiliah bertabrruj.

• Serius dalam ucapan. Tidak `mengada-ngada` atau bermanja-manja dalam percakapan.Firman Allah: Dan janganlah kamu merendahkan
(melunak dan memanja-manjakan) percakapan, yang menyebabkan mereka yang sakit hatinya terdetik untuk menggodamu.

• Menjaga pergerakan.Tidak harus mereka rnemperlihatkan liuk lituk dan lenggan lenggok yang menggoda. Firman Allah: Janganlah mereka menghentak kaki untuk menarik perhatian kepada perhiasan yang mereka sembunyikan.Wanita di atas pentasDaripada pembentangan di atas ternyata bahawa rnenjadi pengacara majlis, peragawati, penyanyi dan penari adalah haram kerana tidak menepati syarat¬-syarat yang telah di tetapkan oteh ulama lslam. Wallahua'lam.
Related Posts with Thumbnails